Anak Ramai – Beban Atau Rezeki?

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Anak ramai – Beban atau rezeki?

Kalau korang tanya aku soalan tu, semestinya aku akan jawab anak adalah rezeki yang tidak ternilai harganya. Anak merupakan pelengkap kepada sebuah kehidupan berkeluarga yang membawa kepada kebahagiaan hidup yang abadi.

Anak Ramai – Beban Atau Rezeki?

Sekadar gambar hiasan : Google Images

Anak ramai adalah satu anugerah terindah yang pernah kita kecapi selain berjaya menjadi seorang ayah mahupun ibu yang baik. Kita seharusnya bersyukur dengan kurniaan dari-Nya. Ada orang tu, kawin dah lama tapi anak sorang pun tak ada.

Demi mengubati kesedihan seperti itu, kita ibu bapa yang teringin sangat nak anak sendiri terpaksa mengambil seorang anak angkat. Untuk menceriakan lagi suasana yang ada dalam keluarga tersebut.

Surirumah sepenuh masa khasnya pasti akan mengharungi hari-hari yang membosankan jika tidak diisi dengan gelagat dan gelak ketawa suara anak. Kita suami, memang tak merasa betapa peritnya seorang isteri merasainya. Bangun pagi, mandi, sarapan, panas enjin kereta dan pandu terus ke pejabat. Balik kerja, badan dah penat. Layan isteri sejam dua, terus tidur.

Akan tetapi isteri yang tidak bekerja, seharusnya sukar untuk menempuh hidup seharian jika tidak diserikan dengan gelagat seorang anak.

Jadi, kepada ibu bapa yang dikurniakan anak yang ramai, bersyukurlah. Buang jauh-jauh perasaan membebankan itu. Korang nak rasa beban tu sebab apa?

Sebab taraf hidup ekonomi keluarga terbatas? Seorang anak makan nasi sampai dua periuk sehari?

Korang rasa terbeban sebab tak dapat meluangkan lebih masa bersama pasangan masing-masing?

Semua itu hanyalah alasan kosong sahaja. Pengisiannya langsung tidak menjawab kepada persoalan, kenapa anak ramai membebankan.

Kalau korang kata taraf hidup ekonomi terbatas, korang sebenarnya tidak sedar akan rezeki yang telah ditetapkan. Setiap anak ada rezekinya sendiri. Dan secara tidak langsung, tempiasnya terkena juga pada ibu bapa itu sendiri.

Kalau korang kata masa untuk bersama pasangan terhad, itu hanyalah alasan semata-mata. Pengurusan masa sebenarnya terletak di tangan kita sendiri. Tidak dinafikan, sekiranya ada anak yang seusia bawah 4 tahun, memang terbatas juga la. Siang malam asyik berkepik dengan anak sahaja.

Tapi semua itu, perkara yang boleh kita ‘adjust’. Pilih la masa tidur anak untuk kita luangkan bersama pasangan masing-masing. Tidak susah kan?

Anak ramai sebenarnya bagi aku adalah keseronokan yang tidak terbatas hadnya. Dihari tua, anak itulah yang akan menyerikan sisa-sisa hidup kita yang masih berbaki. InsyaAllah, seramai mana anak yang korang ada, itulah lampu yang akan memberikan korang cahaya di alam kubur nanti.

Betul tak?

Bagi aku, isu ni memang tak perlu kita besar-besarkan. Sebagai orang Islam, kita digalakkan untuk berkahwin dengan wanita yang subur. Wanita yang boleh memberikan kita seberapa banyak zuriat yang mampu.

Tak cukup seorang isteri, kawin la dua. Tak cukup dua, kawin la tiga. Poligami itu dibenarkan dalam Islam. Bab poligami, ramai yang tak berapa nak faham sebenarnya. Ada manusia yang hanya mementingkan nafsu semata-mata. Akibatnya kita suami yang baik menerima tempiasnya. Kan?

Lebih senang, ukur baju dibadan sendiri. Kalau kita mampu dan isteri pertama dah berikan izinnya, kawin aje la. Dengan syarat, tanggungjawab dalam bab poligami korang mampu pikul dengan baik.

Sekarang ni, aku dah ada dua orang anak. Yang sulong tu, ada macam-macam gelagat dan telatah yang tidak terlayan banyaknya. Anak kedua belum ada perangai macam tu lagi. Apa yang dia tahu, menangis, hisap susu dan tidur. Tak pandai nak berceloteh dan bergelak ketawa lagi macam abangnya.

Ok. Beryukurlah dengan anak ramai yang kita ada tu, Ramai lagi pasangan yang tidak bertuah sebagaimana yang kita ada hari ini.

p/s : Selamat membaca dan semoga terhibur hendaknya.

46 thoughts on “Anak Ramai – Beban Atau Rezeki?

  1. Oja Samid

    saya adik-beradik ramai..n bagi saya berkeluarga besar memang satu nikmat. tapi kadang2 ada parents yang agak kurang beri perhatian pada nafkah emosi dan ruhani, hanya fokus pd penuhi keperluan fizikal anak2 semat2. so anak sikit atau banyak, tetap kena ada parenting skills yang mantap supaya anak2 tu membesar dgn mental emosi yg sihat. harap benda nie tak dipandang remeh sbb kesannya akan nampak bila anak dh besar.. 😉
    Oja Samid recently posted..Berjaya Hamil Walaupun Diuji dengan Tumor, Kanser, Cyst Pada RahimMy Profile

    Reply
    1. hafizul Post author

      Huhu..betul tu oja..terima kasih kerana sudi kongsikan pendapat dan pandangan dan semoag pembaca artikel ni mendapat manfaat daripada komen oja ni..hehe

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge