Cabaran Wanita Berkerjaya Dalam Menguruskan Anak Suami

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Hamboi…

Lama sungguh kan aku bercuti. Maaf lah buat semua peminat setia Pondok Kecil. Aku pergi bertapa dalam gua kayu. Mancari dan merungkai beberapa ilmu terbang yang agak susah untuk dipelajari. Haha.

wanita berkerjaya
Sekadar gambar hiasan : Google Images

Ok. Berbalik kepada tajuk, hari ni aku rasa macam nak tulis satu artikel tentang cabaran wanita berkerjaya dalam menguruskan anak suami. Haha. Awal-awal lagi aku nak pesan kat korang semua. Kalau ada yang terasa pedas ke, sentap ke, aku mohon maaf yer. Sekadar perkongsian untuk rujukan bersama.

Kongsep wanita berkerjaya

“Aku mengaji tinggi-tinggi, tak kan nak duduk kat dapur aje.”

Dalam pekerjaan, wanita seringkali diibaratkan sebagai golongan yang makan dalam. Lembut tapi berbisa. Ya. Itulah lumrah hidup wanita yang harus kita ketahui. Walaupun wanita tidak dilahirkan untuk menjadi pemimpin, namun ketegasan dan ketelitian dalam melaksanakan tugas dan amanah yang diberikan menjadikan wanita itu diangkat martabat sebagai orang yang layak menjadi pemimpin.

Wanita yang berkerjaya kalau dilihat dari sudut yang positif, menginginkan yang terbaik dalam kerjayanya. Inginkan kepuasan yang maksima apabila menyelesaikan sesuatu bebanan tugas yang diamanahkan.

Dan situasi ini seringkali menjadi persoalan di benak fikiran.

Adakah dia juga berjaya lakukan yang terbaik dalam rumahtangganya?

Cabaran Yang Dihadapi Oleh Wanita Bekerjaya Dalam Menguruskan Rumahtangga

  1. Konflik akan terjadi diantara suami dan isteri sekiranya isteri lebih mementingkan kerjaya daripada keluarga.
  2. Memerlukan kepada pengorbanan yang sejati. Masa, tenaga jua keringat akan menjadi sebuah pengorbanan yang sejati andai semua itu dilakukan seikhlas yang pasti demi untuk keluarga tersayang.
  3. Anak-anak akan merasai betapa kurangnya kasih dan sayang daripada ibunya andai kata isteri tidak mampu meluangkan lebih masa yang berharga bersama keluarga tercinta.
  4. Bertambah bebanan emosi, perasan dan jiwa kelaut jadinya sekiranya setiap duka yang berlaku di pejabat tidak diluahkan dan dikongsi dengan suami yang tersayang.
  5. Dapat suami baik, alhamdulillah. Dapat suami yang kaki “PAW”, setiap bulan tak mampu merasa duit gaji sendiri la jawabnya.
  6. Masa yang berkualiti hanya akan wujud di hari cuti sahaja. Dan hari cuti itulah masa yang sangat berharga untuk bersama keluarga.
  7. Sukar untuk mendidik anak kerana masa yang ada agak terhad. Aku tertarik dengan apa yang pernah diutarakan oleh seorang ibu selaku wanita yang berkerjaya. Dia kata apa?
    “Anak I ni memang tak bijak macam anak You. You tak apalah. Jadi surirumah sepenuh masa. Itu sebab anak You ni dah boleh membaca seawal usia 3 tahun…”
  8. Isteri mudah merasa tension kerana semua kerja rumah dia yang kena buat. Dapat pula suami yang kaki pemalas.
  9. Wanita seringkali mudah terjebak dengan pergaulan bebas ditempat kerja dan mereka terpaksa berhadapan dengan tanggapan negatif daripada lelaki terhadap kebolehan mereka berkerja.
  10. Banyak lagi kot. Malas dah aku nak tulis. Haha.

Cara-Cara Untuk Mengatasi Cabaran Yang Dihadapi Oleh Wanita Bekerjaya Dalam Menguruskan Rumahtangga

  1. Tetapkan jadual agar masa yang ada dapat digunakan dengan sebaik mungkin.
  2. Mendisiplinkan diri dan pandai menjalankan tanggungjawab antara kerjaya dan keluarga.
  3. Pandai menggunakan masa yang ada.
  4. Harus bijak dalam menangani setiap konflik yang timbul.
  5. Paling penting, jangan biarkan suami dan anak-anak dahagakan belaian manja seorang ibu dan seorang isteri. Haha.
  6. Ada lagi? Sila tambah diruangan komen dibawah ini.

Kita harus bangga kerana menjadi seorang wanita yang berkerjaya. Kita juga seharusnya bangga kerana pandai membahagikan masa dan tanggungjawab diantara kerjaya dan keluarga.

Sekurang-kurangnya hasil penat lelah daripada bergelar wanita berkerjaya mampu menampung kos sara hidup keluarga sendiri. Suami pun suka, anak pun bahagia, Hidup sekarang ni, kalau nak harap satu sumber aje, memang tak cukup. Pendapatan besar, perbelanjaan pun besar.

Kesimpulannya, jadilah seorang wanita berkerjaya yang berjaya dalam kerjaya dan bahagia dalam keluarga. InsyaAllah.

p/s : Selamat membaca dan semoga terhibur hendaknya.

41 thoughts on “Cabaran Wanita Berkerjaya Dalam Menguruskan Anak Suami”

  1. Ingatkan nak keluarkan jurus gape tadi…kiki

    Apa-apa pun, tolak ansur, kepercayaan dan saling memahami amat penting dalam sebuah rumah tangga. Tak kira wanita bekerjaya di pejabat atau bekerjaya sebagai surirumah. Dua-dua ni ada cabaran tertentu.

    1. setuju tue..tapi biarlah kerja yang tidak terlalu menbebankan wanita..sebab mungkin boleh efek kepada rumahtangga nanti..jika tahu cara yang betul..rasanya tiada masalah pun..jika saling memahami

    2. Hehe..betul tu..jauh di sudut hati…nak biarkan isteri jadi suri rumah sepenuh masa…dan itu satu perkara yang agak sukar jika saya seringkali berhadapan dengan masalah kewangan yang serius..hahahaha

  2. Wanita berkerjaya profesional dan amat diperlukan masyarakat seperti doktor, jurutera, peguam, jururawat dan banyak lagi, melakukan pengorbanan yang cukup besar. Moga cabaran kerja, tidak sampai menggugat kebahagian keluarga.

  3. Memang mencabar sebenarnya jadi ibu bekerjaya. Tambahan kalau PJJ (perkahwinan jarak jauh). Tenaga memang kena ada supaya tak flat sangat lepas balik bekerja. Supplement memang membantu sangat agar saya kekal bertenaga terutama B Complex & Vivix dari Shaklee. Masih boleh memasak dan mengajar anak + kemas rumah sikit-sikit sebelum masuk tidur.

  4. apa-apapun mesti ada kerjasama dan kemuafakatan antara suami dan isteri.. isteri yang bekerja pun memainkan peranan yang penting untuk membantu suami dalam hal ekonomi rumahtangga kan.. zaman skrg mmg ssh nak survive kalau suami sorg yg bekerja… jd, dah isteri tolong dr segi tu, suami pun kena sesama ringan tulang uruskan hal rumah dan anak2 juga.. yg penting, bermuafakat…

  5. kalau wanita perlu untuk keluar bekerja, diharapkan pihak suami pun ringan tulang utk membantu urusan rumahtangga. kalau isteri dah terlalu terbeban dengan bermacam amanah, risau ganggu keharmonian rumahtangga n juga tumbesaran anak2.

  6. betul wanita lebih teliti dan cekap dari lelaki..hehe..yang disenaraikan itu memang benar adalah risiko-risiko bagi wanita berkerjaya tapi para ibu boleh try n error dalam mengimbangi kerjaya dan tanggungjawab di rumah. Apapun selagi kita ikhlas anak-anak dan suami akan nampak dan mereka akan terima yang kita sedaya upaya untuk jadi ibu dan isteri yang terbaik untuk mereka.

    1. Yup..saya setuju sangat dengan apa yang diutarakan di sini.. Keikhlasan itu penting..terima kasih mamahero..hehe..semoga menjadi panduan untuk mereka yang memerlukan kelak..

  7. Kena amalkan konsep work life balance lah. Dan kena ingat wanita berkahwin bekerja untuk membantu suami.. bukan sebagai sole breadwinner. Suami kena main peranan dan sama sama bantu dirumah sbb istero dh bantu cari income keluarga..

  8. Bekerjaya atau surirumah sepenuh masa, dua-dua ada cabarannya. Dan dua-dua situasi saya dah rasa,huhu. Cuma sekarang lebih hepi dengan fulltime housewife, syukur Alhamdulillah. Hidup manis sebab ada cabaran dan ujian =)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *