Hati Kering

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Hati kering. Apa yang korang faham tentang perkataan “Hati Kering”. Aku ada cari dalam google makna disebalik perkataan hati kering ni. Tapi tak jumpa makna yang khusus. Jenuh juga aku mengadap blog yang keluar di halaman goolge dengan kata kunci hati kering. Apa yang boleh aku rumuskan daripada pembacaan aku, hati kering adalah suatu perasaan yang kejam, perasaan yang berani, tak takut dan gentar pada sesuatu serta bertanggungjawab terhadap apa jua risiko diatas segala perbuatannya.

daun kering vs hati keringGambar : Google Images

Tak semuanya manusia memiliki hati yang kering. Sama juga dalam kehidupan aku saat ini. Jauh panggang dari bara kalau aku katakan aku adalah insan yang berhati kering. Tak pasal-pasal nanti ada yang menyampuk. Tak pasal-pasal nanti ada yang duk sms kutuk aku bukan-bukan. Secara logiknya, aku adalah insan yang hatinya lembab dengan kasih dan sayang. Bukan kering dan gersang ibarat tanah yang dah lama dijemur mentari.

“Abang, ayang nak pergi outstation ni. Seminggu juga la ayang pergi ni..”

“Emm ye ke? Pergilah. Sikit pun abang tak kesah. Seminggu jer??? Kenapa tak sebulan terus? Tak apa.. Abang sikit pun tak rasa sedih. Ibaratnya hati abang ni, orang kata hati kering…”

“Emm ye la tu bang. Ayang tinggal sari pun hidup dah tak keruan. Ni kan pula tinggal seminggu. Hati kering ekkk. Kalau ayang apply kursus untuk tempoh masa sebulan abang izin tak???”

“Emmm………………………….Ayang berhenti kerja terus lahhhh”

Ya. Secara logiknya aku belum dapat dikategorikan dalam golongan mereka yang berhati kering. Hanya mereka yang diberi keistimewaan macam ni sahaja yang layak dipanggil hati kering. Nak berjauhan dengan isteri lama-lama konon. Sehari pun dah rasa sebulan. Sebulan pulak rasa macam setahun. Adusss macam mana lah kalau betul-betul aku kena tinggal untuk tempoh masa sebulan? Haha.

Kadang-kadang aku terfikir gak. Aku ni lelaki ke pondan ekk? Luaran nampak macam jantan perkasa jer. Tapi dalam hati penuh dengan taman bunga yang harum mekarnya. Ada masa aku rasa macam lelaki romantik jer. Tapi hakikatnya nak cakap “I love You” untuk isteri sendiri pun susah sekarang ni. Dulu bukan main lagi. Tiap saat, mesti ada jer perkataan “I Love You. You Love me???”

Haha. Mujurlah isteri aku selalu jer memahami. Yang suaminya dah tak romantik macam dulu-dulu lagi. Haha. Ok. Sebenarnya nak kongsikan satu video ni. Yang aku jumpa dalam Facebook. Aku tengok video mamat ni, rasa macam beliau tak nak hidup lama je. Korang layan sendiri lah. Kalau korang berani lakukan aktiviti berfaedah macam dalam video ni, korang dah boleh bergelar manusia hati kering. Hehe.

Untuk korang semua, Sila jangan melakukan aksi macam ni. Ingatlah insan yang tersayang.

p/s : Ok. Selamat membaca dan semoga terhibur hendaknya.

61 thoughts on “Hati Kering”

  1. Bagi aku hati kering ni ikut keadaan. Kalau kita lihat dari segi positif ia akan jadi positif. Aku ambil contoh sebagai blogger. Blogger perlu ada hati kering jika mahu menjadi blogger berjaya. Sifu Lan, otai ebay selalu berkata, jadi penjual kat ebay mesti ada hati kering. Mulanya aku tak faham apa maksud Sifu Lan. Bila aku terjun dalam dunia ebay baru aku dapat menyelami apa yg dimaksudkan. Sekarang dah berhenti sebab aku tiada hati kering dalam dunia ebay :).

  2. hati kering ni memang jenis tak pikir apa risiko yang bakal dihadapi.. bagus kalau masuk anggota keselamatan…
    kalau lembik cam kita ni memang tak boleh woo

  3. hati kering kategori tak ada perasaan, kalau jiwa kering kategori tak ada ehsan. Jarang dengar orang sebut hati kering, poket kering selalu la jugak dengar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *