Hidup Mesti Berani

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Hidup mesti berani. Kehidupan sentiasa berubah mengikut peredaran masa. Setiap hari, pelbagai cabaran dan dugaan yang baru mesti kita tempuhi. Oleh sebab itu, kehidupan zaman ini menuntut kita untuk hidup lebih berani. Berbeza dengan zaman mak ayah kita dulu. Memang mereka dilatih untuk menjadi berani. Zaman sekarang, zaman yang moden, kadang kala manusia lupa bahawa hidup itu mesti ada keberaniaan. Melihat kepada perkembangan dan tumbesaran si anak seharian, timbul pula rasa kebimbangan. Rasa gundah gulana dan sebagainya setiap kali memikirkan akan masa depan persekolahan si anak.

hidup mesti berani menempuh cabaran

Kredit : Google Images

Sebagai ibu bapa yang perihatin dan cakna akan sifat keberanian si anak, beberapa langkah dan garis panduan telah diambil. Dalam artikel ini juga, aku akan menerangkan serba sedikit apa yang patut dan perlu ibu bapa lakukan agar sifat keberanian yang ada pada si anak tidak terbantut. Kadang kala, salah kita juga sebagai ibu bapa yang tidak pandai dalam mendidik anak-anak. Memang tidak dinafikan, perkara yang kita anggap remeh temeh tersebut yang akan membunuh sifat keberanian yang ada dalam diri anak-anak.

Sebagai ibu bapa juga, kita tak boleh mendidik anak-anak menjadi terlampau berani. Berani dalam segala hal dan berani dalam setiap perkara memang tidak wajar juga kan? Seelok-eloknya biarlah seimbang. Berani pada perkara yang menuntut keberanian dan takut pada perkara yang menuntut kepada ketakutan. Bukan apa, takut nanti kita sebagai ibu bapa ni akan menyesal suatu hari nanti. Keberanian yang terlampau kadang kala boleh menghilangkan sifat hormat menghormati yang ada dalam diri anak-anak.

Picture 1

Kredit : Ibu Ayah, Wazif Dah Bebas

Lebih malang lagi, jika sifat keberaniaan tersebut akan menguasai diri anak-anak. Bimbang nanti, kita selaku ibu dan ayah terkena sepak terajang anak-anak bila mereka dewasa kelak. Minta dijauhkan perkara buruk macam ni. Ok. Dibawah ini aku kongsikan beberapa perkara yang korang perlu ambil perhatian. Dan sekiranya ada yang tak kena, aku harap korang complain pada ruangan komen dibawah yer.

Hidup Mesti Berani

  1. Jangan sesekali takutkan si anak dengan perkara yang mereka takuti seperti bunyi guruh, bunyi kucing yang tengah gersang, bunyi hantu dan sebagainya lagi.
  2. Elak menggunakan ayat-ayat yang mengandungi unsur-unsur ketakutan apabila anak-anak sedang menunjukkan ragamnya. Sebagai contoh :-
    “Adik menangis lagi, nanti ayah suruh hantu pocong ambik adik”
  3. Jangan melarang anak-anak dari melakukan perkara yang mereka ingin lakukan. Sebaliknya kita jadilah pemerhati dan pemudah cara yang setia. Asal anak nak cuba panjat tangga rumah, kita pun kata :-
    “Adikkkk jatuh tu. Tak yah nak pandai-pandai naik sendiri.” Lama kelamaan jika berterusan macam ni takut nanti sifat berdikari dan sifat berani yang ada pada si anak akan hilang.
  4. Jangan ajarkan anak-anak pukul barang. Sebagai contohnya. Anak sedang bermain berdekatan dengan kerusi. Tetiba kepala dia terhantuk pada kerusi tersebut. Menangis. Lepas tu kita pun “Siapa kenak adik? Kerusi ni ke? Meh ayah pukul kerusi ni. Haaa dah menangis yer” Cara ini akan menuntut anak-anak untuk menjadi seorang yang suka memukul. Asal ada jer menda yang buat dia menangis, siap la menda tu. Kena pukul lah nanti. Haha.
  5. Jangan selalu mendedahkan anak-anak kepada serita hantu yang terdapat di kaca televisyen. Memang aku akui. Aku takut untuk melihat cerita hantu mahupun cerita seram. Kadang kala kalau nak keluar rumah pada lewat tengah malam, memang aku akan terbayang muka hantu sebijik macam dalam cerita hantu. Kadang kala bila aku duk di tempat yang sunyi, aku akan terbayang tangan berbulu menghampiri aku. Sangat seram. Jadi, untuk pengetahuan korang, aku memang takut untuk melihat cerita hantu.

Ok. Setakat ini sahaja mampu aku sampaikan untuk tatapan korang semua. Andai ada yang kurang, aku harap korang sudi kongsikan di halaman komen di bawah. Aku tahu memang susah nak jadi ayah yang baik. Memang susah nak jadi ayah yang berjaya mendidik anak-anak. Namun perkongsian sebegini memang wajar aku terbitkan. Mungkin ada yang akan aku perolehi melalui komen korang semua. Mungkin ada perkara yang patut aku lakukan lagi lepas ni. Artikel ini hanyalah sekadar cebisan dari pengalaman hidup sahaja. Harap korang semua terhibur.

62 thoughts on “Hidup Mesti Berani

    1. hafizul Post author

      Memang bernas pandangan yang En titan berikan..setiap pandangan yang diberikan membawa kesan yg mendalam..terima kasih..hehe

      Reply
    1. hafizul Post author

      Emm memang tak leh lari dah tu aju..saya pun ada juga sikap macam tu..tapi fikir balik, tak kan selamanya nak biarkan anak-anak macam ni..hahaha

      Reply
  1. Mohd Shubhi

    Saya cuba ajarkan pada anak-anak mana yang betul, mana yang yang salah. Kemudian ajar mereka berani buat perkara betul dan berani tinggalkan yang salah walaupun majoriti mengatakan sebaliknya…

    Reply
    1. hafizul Post author

      Bro, salah tu..bro tak boleh nak tackle saya…sebab saya ni lelaki…haha..apa-apa pun terima kasih..komen yang menarik..hehe

      Reply
  2. Pingback: Pendapatan Ke 16 Dari Jobdirumah - Pondok Kecil

  3. Azzahairi

    Setuju dengan pendapat. Berani pada perkara yang menuntut keberanian dan takut pada perkara yang menuntut ketakutan. Terima kasih kerana mengingatkan 🙂

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge