Kali Ke Seratus Lima Puluh Juta

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

“Lina, kau serius ke dengan Mamat tu?”

Masuk yang ni, dah kali ke seratus lima puluh juta persoalan yang sama di ajukan kepada aku. Aku hairan dan pelik. Kenapa aku mesti berhadapan dengan persoalan macam ni? Kali ini adalah kali ke seratus lima puluh juta aku berikan jawapan yang sama.

“Ya aku serius”

kali ke seratus lima puluh juta

Kredit : Google Images

Kenapa mereka semua tak pernah nak fahami jawapan yang aku berikan? Setiap kali jawapan yang diberikan, ia akan masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Mungkin ini sikap masyarakat yang ada di sekeliling ku. Aku tak nafikan, sikap untuk menyimpan perasaan syak wasangka dan perasaan kurang kepercayaan masih menebal di kalangan masyarakat sekeliling. Namun aku tidak salahkan sikap mereka semua. Mereka berhak bertanya dan mereka berhak untuk bersuara.

Persoalan macam ni tidak akan sesekali memporak-perandakan perhubungan yang terjalin sekian lama. Aku akui, pilihan hati sendiri tidak sama dengan pilihan hati mereka semua. Buruk dimata mereka, elok di mata aku. Begitulah lumrah kehidupan manusia. Kontroversi seringkali terjadi apabila melibatkan pilihan antara dua pihak. Jika dilihat dari sudut yang positif, mungkin tidak wujud masalah dalam bab memilih ni. Sikap terlalu over ataupun terlalu finatik dengan sesuatu sukar untuk dibawa berbincang. Kadang kala lebih selesa bersua dengan mereka yang mempunyai fikiran terbuka dan tidak tertutup untuk satu pihak sahaja.

Siapa kita untuk menentukan pilihan orang lain? Rambut sama hitam tapi hati lain citarasa.

Kringgg.. Kringgg.. Kringgg…

“Assalamualaikum, ye, kita jumpa petang ni di tempat biasa. Ha? Rindu? Saya pun rindu juga”. Lamunan terhenti seketika. Panggilan telefon dari insan tersayang mengukirkan senyuman di bibir. Mana tak suka kan. Boyfriend ajak dating.

Petang yang indah dengan cuaca yang redup membuatkan hati sangat selesa untuk keluar berjumpa insan tersayang. Tanpa berlengah lagi, aku terus memecut menuju ke lokasi yang dijanjikan. Sampai sahaja di tempat pertemuan, aku lihat si dia sudah tersenyum lebar melihat kehadiran aku.

“Aiii biasa lambat. Tapi kenapa hari ni awal? Dah lama tunggu?” Aku memulakan bicara.

“Hehe. Saje jer. Tak lama pun dalam 15 minit macam tu lah.”

Petang itu aku habiskan masa yang indah bersama si dia. Masa cemburukan kebahagian kami. Terasa petang itu berlalu dengan begitu pantas sekali. Alangkah seronoknya hati ni bila dapat bersua dengan si dia. Bahagianya hati ini andai setiap hari boleh bersua muka. Namun masing-masing ada tanggungjawab masing-masing. Kalau diikutkan perasaan gembira dalam percintaan ni, tak kan habis sampai bila-bila. Hari-hari makan pasir pun terasa sedap seperti makan nasi.

Aku tak kesah kenapa mereka semua tidak boleh menerima si dia dengan seadanya. Kebahagiaan diri sendiri bukan orang lain yang pilih. Kita yang pilih dan kita yang buat keputusan. Rakan-rakan sekerja ada yang kata.

“Dia mungkin bengis seperti singa”
“Dia mungkin keras bila bersuara”

Aku tak nafikan. Aku kenal dia dengan begitu baik sekali. Dia seorang yang jujur dan dia seorang yang sensitif. Ada satu ketika, kami ke panggung wayang. Aku tak ingat tajuk cerita namun kisah cerita berkisarkan hal-hal percintaan. Jalan ceritanya lebih kurang sama dalam drama Korea yang bertajuk Full House. Bila masuk part sedih jer, emosinya terganggu. Mengalahkan emosi perempuan kadang-kadang tu. Tapi aku tak kisah sebab perwatakan dia macam ni membuatkan aku bertambah sayang padanya.

kali ke seratus lima puluh juta

Kredit : Google Images

Pernah satu ketika, aku meluahkan perasaan padanya. Aku mengadu yang aku stress berhadapan dengan rakan sekeliling yang mengatakan si dia tak sesuai untuk aku. Dia dengan selamber mengangkat daguku dan memaksa aku untuk bertentang mata dengannya.

“Tak guna awak simpan semua perkara sedih ni. Bahagia kita yang rasa. Kepercayaan orang lain tak payah nak pedulikan. Mereka ada hak untuk bersuara. “

Lalu dia pun menghadiahkan serangkap kata-kata.

“Baju ronyok tak apa, asal pakai selesa. Berkilau tak bermakna, kalau hati tak ada.”

Kata-kata itu membuatkan hati ini bangkit dari segala belenggu masalah yang ada. Bangkit untuk menempis segala tomohan yang diberikan. Sebab itu sehingga ke hari ini, kalau ada yang tanya “Lina, kau serius ke dengan Mamat tu?” jawapan aku masih sama iaitu “Ya aku serius”.

p/s : Sekadar celoteh kosong untuk tatapan rakan pembaca.

50 thoughts on “Kali Ke Seratus Lima Puluh Juta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge