Kenapa Harus Sedih Bila Miskin

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Pekerjaan merupakan nadi kehidupan. Pekerjaan adalah punca pendapatan yang memberi impak besar dalam mencorakkan sesebuah kehidupan. Apabila kita bekerja, kita akan mendapat duit. Masa sekarang, duit memainkan peranan penting dalam setiap aspek kehidupan. Sekecil-kecil perkara hinggalah sebesar-besar perkara, semuanya melibatkan penggunaan wang ringgit. Tambahan pula jika mempunyai bebanan dan tanggungan yang agak besar. Penggunaan kos perbelanjaan juga agak besar. Bagi mereka yang berpendapatan tinggi, memang memberi keselesaan untuk hidup.

miskin jangan dijejaskan emosi kita

Kredit : Facebook Ustaz Azhar Idrus ( Original )

Tapi macam mana pula dengan mereka yang berpendapatan sederhana? Adakah mereka mampu mengecapi nikmat kehidupan yang sempurna? Pucuk pangkalnya, pandai mengawal aliran wang keluar dan masuk, mereka juga mampu menikmati kehidupan yang sempurna. Tetapi golongan ini, mereka dituntut untuk banyak melakukan pengorbanan. Kehendak dan keperluan memang menjadi perkara utama untuk dinilai dala setiap perkara. Memang beginilah cara kehidupan mereka menguruskan perbelanjaan seharian.

Miskin bukan menuntut kita untuk menjadi seorang yang lemah. Miskin dan kaya semuanya ada kelebihan dan kekurangan yang tersendiri. Ada yang kata, jadi kaya susah, jadi miskin pun susah. Sederhana itu lebih baik. Tak kaya dan tak miskin. Bekalan untuk kehidupan hayat ini, janganlah dijadikan perkara utama yang harus dikejar. Bekalan untuk kehidupan yang kekal abadi kelak, itu yang menjadi perkara utama yang harus dikejar. Seeloknya biarlah seimbang.

Potret bersamamu di TV3 banyak menceritakan kisah-kisah mereka yang hidup dalam kemiskinan. Ada rumah tapi tak nampak macam rumah. Ada dinding tapi berlubang sana-sini. Secara peribadinya, aku sokong apa yang dilakukan oleh TV3. Sekurang-kurangnya sedikit sebanyak mengajar kita erti bersyukur. Mengubah cara pemikiran kita pada golongan yang hidup dalam kemiskinan. Kita ada rumah, duduk dengan selesa, hujan tak basah namun kita masih lagi nak mengeluh. Sedangkan kita lebih beruntung daripada mereka semua.

Jadikanlah mereka yang kaya sebagai contoh dan pemangkin semangat untuk kita berusaha dengan lebih gigih dalam mencari keselesaan dan kesempurnaan dalam hidup. Kekurangan yang kita ada jangan sesekali dijadikan alasan. Tetapi jadikanlah senjata utama untuk kita terus berjuang. Jika ada yang memandang serong pada kelemahan yang kita ada, bersabarlah. Kita miskin pada pandangan msyarakat. Tapi pada pandangan sang pencipta, kita tergolong dalam golongan kaya-raya. Mana kita tahu semua tu kan?

Walaupun jarang sekali kita terasa ataupun terdetik untuk memiliki kereta mewah, namun itu sudah memadai. Sekurang-kurangnya angan-angan itu menjadikan kita lebih bersemangat untuk mengumpul harta. Nak naik kereta mewah tak tau bila lagi. Orang ajak naik pun belum tentu lagi. Jadi, bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Kita ada motosikal, bersyukurlah. Orang lain belum tentu ada apa yang kita ada. Kehidupan ini, sekali kita melangkah, jangan dipandang belakang lagi. Yang belakang tu sebagai kenangan untuk kita menempuh hari-hari yang mendatang.

Kita sedih, kita kecewa dengan apa yang tuhan berikan. Kenapa kita mesti ada perasaan begitu? Sedangkan apa yang Allah tentukan pada kita, itu sudah cukup baik. Mengeluh pada perkara yang betul, itu tidak menjadi masalah. Mengeluh pada perkara yang salah, itu dah nama kita tak bersyukur dengan apa yang kita ada. Kita sedih hari ni, belum tentu kita sedih untuk hari esok. Kita gembira sakan hari ni, esok belum tentu lagi kita gembira. Nak gembira, nak gelak ketawa tak jadi masalah. Tapi jangan keterlaluan. Lebih selesa seandainya kita diuji dengan kesedihan kerana hasilnya adalah kegembiraan yang tidak dapat diungkapkan.

p/s : Sekadar perkongsian untuk mengubati hati mereka yang sedih.

50 thoughts on “Kenapa Harus Sedih Bila Miskin”

  1. Salam, jadi orang kaya nie banyak halangan dan orang yang paling lambat msuk Syurga @ neraka kerana akan dtanya oleh ALLAH tentang penggunaan hartanya sepanjang hayatnya…untung jadi miskin sekurang2xnya kita ingat ALLAH S.W.T dan menguji keimanan kita.

  2. Byk juga jutawan bermula dari kehidupan miskin dan terdesak..
    krn itu sebenarnya satu motivasi utk kita berkerja lebih keras..
    cuma yg penting kita perlu berfikiran positif dan terus memperbaiki diri kita..

  3. bro maksudkan miskin harta dan wang. tidak mengapa kalau miskin harta tapi tidak miskin ilmu dan iman, insyaAllah dengan ilmu dan iman dapat mencari kesenangan, harta dan kekayaan.

  4. miskin harta dan wang itu dunia tapi kalau miskin iman dan amal sangatlah teruk, biar orang nampak kita tiada apa-apa tapi Allah melihat kita dengan berdarjat 🙂

  5. Ada yang harta tak banyak tapi gembira hidupnya. Ada yang harta banyak tapi tak gembira hidupnya. Yang penting halal dan berkat harta kita tu, tak kira sikit atau banyak.

  6. bagi aku lah kan seorang student ekonomi, Malaysia khususnya yang miskin akan tetap miskin dan yang kaya akan bertambah kaya kalau sistem ekonomi di Malaysia macam ni. Tapi apa salahnya orang miskin berasa syukur sikit sebab kekayaan bukan jer kita boleh nilai dari kewangan semata2 kan?

    1. Emm setuju dengan pendapat bro ni..tu yang tak best tu..miskin tetap miskin kaya bertambah kaya..tak apalah janji bersyukur dengan apa yg kita ada dan berusaha menambahnya..hehe

  7. bila kita taka da duit memang akan rasa cepat sedih apa lagi nak bahagiankan anak2 dan isteri.kita nak tapi terkadang kita dari satu sudut tak mampu nak bagi kemewahan ..kata org mana kita mampu kerja kuat 4 tulang kita buatlah dari tak kerja langsungkan..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *