Mendidik Anak Bukan Semudah ABC

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Mendidik anak bukanlah semudah yang disangka. Pahit maungnya akan dirasai oleh kebanyakan mereka yang bergelar ibu bapa. Mereka yang berjaya menghasilkan zuriat dan mereka yang berjaya membawa sebuah sinar dalam keluarga, sudah semestinya akan melalui situasi macam ni.

mendidik anak
Didikan agama itu penting!

Memiliki anak ialah anugerah yang tidak ternilai hebatnya. Dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawab sebagai pendidik, kita terpaksa berhadapan dengan pelbagai kesukaran yang mana akhirnya terselitnya secebis kemanisan. Sebagai seorang ayah dan ibu, kadang kala kita terasa berapa beratnya memikul tanggungjawab dan tugas yang telah diamanahkan.

Kita tidak boleh lari daripada berhadapan dengan situasi yang sedemikian rupa. Ada ketika, derita bermaharajalela. Dan ada masanya, bahagia sentiasa. Walau macam mana sekalipun situasinya, pahit maung mendidik anak ini akan kita rasai jua. Apa yang membezakan ialah cara kita berhadapan dengan situasi tersebut.

Bila terdetiknya hati untuk menulis artikel ni, terasa sayu jer. Sewaktu menulis artikel ni pun, hati jadi serba salah. Tak keruan jadinya. Jauh disudut hati, aku terasa pahitnya sebuah kegagalan. Kegagalan dalam mendidik anak-anak, sukar untuk digambar dengan kata-kata.

Namun, masih ada banyak masa dan ruang untuk aku memperbaikinya. Panjang lagi perjalanan yang akan dilalui bersama keluarga tercinta. Dan peluang serta ruang yang ada itu akan cuba diperbaiki setiap kelemahan yang disedari. Akan terus diperhalusi walaupun terpaksa berhadapan dengan kegagalan kali yang seterusnya.

Dalam mendidik anak-anak, perkara pertama yang harus ditekankan ialah kesabaran. Kesabaran itu asas yang teguh dalam mendidik anak-anak. Sudah namanya budak-budak. Sekali cakap, bukan nak dengar. Kadang-kadang tu, tiga empat kali kita larang pun, diorang buat muka sardin aje.

Buat muka selamber aje. Segala apa yang kita cakapkan itu ibaratnya masuk telinga kanan, keluar telinga kiri.

Sebab itulah kesabaran tu penting. Dan jangan sesekali tewas dengan mainan emosi perasaan sendiri. Anak kalau diajar dengan tangan, susah la. Bila meningkat dewasa, diorang minta kaki pula.

Akan tetapi, bila kesabaran itu memuncak, tangan juga menjadi penyelesaiannya. Secara tidak langsung, kita telahpun mendidik anak dengan cara yang salah dan kurang digalakkan. Bab spontan tu, memang susah sikit nak kawal. Betul tak?

Bila dah buat, mula la nak menyesal. Sekali kita buat, tidak mustahil esok lusa pun kita akan buat perkara yang sama.

Yang kena tangan pula, memang terkesot hatinya. Silap haribulan, timbul satu persoalan.

“Ayah tak sayangkan adik ke?”

Yang belum merasa ada anak, boleh cakap itu, cakap ini. Kadang-kadang tu, tak padan dengan senduk nak ceduk kuah.

Yang masih gagal mendidik anak dengan baik, jangan mudah putus asa. Cuba dan cuba perbaiki setiap kelemahan diri sendiri. Dibantu pula dengan bidadari hati, segalanya akan dipermudahkan kelak.

Oh ya. Dikesempatan yang ada ni, aku nak korang baca tips mendidik anak menjadi cemerlang. Sesuai buat mereka yang masih mencari ilmu bab keluarga. Juga sangat sesuai untuk mereka yang cakap tak serupa bikin. Juga lagi sesuai untuk senduk yang tak sepadan dengan kuah.

>>> Tips Didik Anak Cemerlang

p/s : Selamat membaca dan semoga terhibur hendaknya.

51 thoughts on “Mendidik Anak Bukan Semudah ABC”

  1. Memang betul banyak cabaran dan dugaan nk mendidik anak sekarang. Perlu ade sifat kesabran yg sgt tinggi. Anak itu adalah amanah Allah dan anak adalah pinjaman shj untuk kita. Jadi sama2 kita berusaha dan berdoa untuk menjaga amanah Allah ni ke jalan yang diredhai Allah.

  2. memang bukan senang nak didik anak, dengan cabaran environment yang tak membentuk anak-anak kepada akhlak yang mulia.

    diakhir zaman ni bila mana kite nak melaksanakan islam umpama genggam bara api, sebab kita akan dilihat asing, melawan arus…

    ‘islam datang dalam bentuk dagang dan akan kembali dalam bentuk dagang…’

    1. Terima kasih..perkongsian yang cukup bermakna sekali..semoga kami dipermudahkan urusan mendidik anak supaya menjadi manusia yang berguna..dan berjaya di dunia dan akhirat..

  3. Berat mata memandang, berat lagi amanah yang di pikul. Anak2 itu amanah. Mendidik mereka supaya berjaya dunia dan akhirat bukanlah sesuatu yang mudah tetapi dengan usaha dari ibu dan ayah, in shaa Allah boleh…

  4. Mendidik anak-anak memang memerlukan kesabaran, kerenah mereka setiap orang berbeza dan tidak boleh pilih kasih terhadap mereka. Janganlah pukul dengan tangan, seelokknya dengan leteran sudahlah agar ia meresap dalam jiwa mereka, walaupun ibarat masuk telinga kanak keluar telinga kiri. he..he..

  5. Memang banyak kena sabar dengan anak2 kecik ni, kalau perangai agak nakal ckit tak boleh nak sergah dia terus, kena explain kenapa tak boleh..pendekatan secara lembut lebih baik dari menggunakan perkataan yang agak kasar

  6. sangat mencabar mendidik anak. juga penting kita memenuhkan ilmu keibubapaan di dada supaya tak kecundang. dan semestinya Islamic Parenting tu yang terbaik. Doa pun jangan lupa!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *