Terima Kasih Rakan Blogger

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Alhamdulillah. Walaupun sukar, walaupun pahit, ia tetap di telan juga. Itulah namanya kehidupan. Kehidupan yang penuh dengan tekanan perasaan dan emosi. Selepas artikel bertajuk Bagi Ayah Masa Untuk Ayah Temui KEKAYAAN disiarkan di halaman Pondok Kecil, sekali lagi hati aku terguris. Hati yang begitu sensitif sekali lagi terasa ingin mengalirkan air mata. Begitu besar impak yang korang tinggalkan pada artikel tersebut. Terima kasih rakan blogger. Korang memang sporting dan baik hati arrr.

terima kasih rakan blogger

Kredit : Ajaibnya Air mata, Maka Janganlah Ragu untuk Menangis

Kelmarin…

Sebaik sahaja pulang dari menghadiri kenduri kawin, aku terus membuka laptop dan membuka laman blog Pondok Kecil. Betul tekaan yang bermain di fikiran. Aku akan dapat sesuatu daripada artikel tersebut. Dannn. Yes I got it.

Sebak bermain di fikiran. Hati kecil ni terasa begitu terguris sekali. Ya Allah. Walaupun Engkau anugerahkan aku keperitan, namun di sebalik keperitan itu Engkau selitkan aku kebahagiaan. Kebahagiaan yang aku sendiri tidak menyedarinya. Terima kasih Allah atas nikmat yang tidak terhingga ni. Aku ingatkan, lepas artikel tersebut disiarkan, aku tak akan dapat sesuatu. Rupanya tekaan aku salah.

Apa yang korang semua luahkan di ruangan komen, aku baca baik-baik. Aku amatinya dalam-dalam. Aku sematkan setiap kata-kata itu jauh dalam lubuk jiwa. Andai aku terasa kesedihan tu lagi, insyaAllah komen-komen korang semua menjadi pengubatnya. Walaupun aku keberatan untuk menghadiri majlis kenduri kawan aku, namun janji tetap kena tunaikan. Tambahan pula perkahwinan seorang sahabat baik. Agak segan juga kalau tak hadirkan diri.

Kebetulan hari Jumaat kelmarin, ada kenduri juga di sebelah rumah mak aku. Isteri terpaksa menghadiri perkhemahan selama 3 hari. Khamis, Jumaat dan Sabtu. Agak sukar untuk aku bergerak kesana kesini. Si anak? Emm jenuh la. Nak pergi mana-mana kena tunggu dia tidur dulu. Kalau tak sekaki lah dengan ayah dia. Hehe.

Aku bersyukur kerana dikurniakan seorang mak yang begitu memahami. Rela berkorban untuk melihat kebahagiaan anaknya. Walaupun mak aku sibuk menguruskan majlis kenduri di rumah jiran sebelah, dia tetap berkeras untuk menjaga anak aku. Aku bukan nak susahkan mak. Andaikata aku hanya sekadar menjadi tetamu untuk menghabiskan lauk pauk, dah tentu aku akan membawa si anak juga. Tetapi disebabkan ada beberapa perkara untuk di uruskan semasa majlis perkahwinannya berlangsung membuatkan aku keberatan untuk menbawa si anak sekali.

Kadang-kadang terfikir juga. Kalau aku tahu kena hadapi keadaan sukar macam ni, dah tentu aku tak kan menjadi pak sanggup untuk majlis perkahwinannya. Walau apa-apa pun, semuanya dah selesai. Selesai dengan sebuah perasaan yang tidak mengembirakan.

Selamat pengantin baru boh. Semoga berbahagia sampai ke syurga. Aminnn.

32 thoughts on “Terima Kasih Rakan Blogger

    1. hafizul Post author

      Hahaha…tu part yang paling tension..kena tinggal ibarat org bujang ni rasa stress sakan juga..emmmm…terima kasih bro atas pendapat ni..hehe

      Reply
    1. hafizul Post author

      Hahahaha..betul2…orang tertentu je akan rasa..bila dah kena tinggal mcm ni, barulah tahu betapa pentingnya isteri disisi..hehe..kesian kita kan bro kena tinggal..emmm

      Reply
  1. Azie

    Kadang-kadang dengan luahan juga kita akan rasa lega@Hafizul. Ada sesetengah orang suka berdiam sahaja. Ikut cara masing-masing. Itulah kalau rasa sedih dan berperasaan sebegitu cuba bayangkan orang yang lebih tidak bernasib baik dari kita. Jangan dipandang orang yang lebih dari kita nanti akan timbul perasaan lain pula.
    Azie recently posted..Kucing Bercinta disebalik JendelaMy Profile

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge